Syahadatul Haq part 3

Posted on February 23, 2011

0


MARI MENGHAYATI INSAN PERTAMA YANG MENERIMA SYAHADAH INI

“Wahyu Tuhan yang pertama diturunkan kepada baginda adalah untuk membaca dengan nama Tuhannya yang menciptakan. Itulah awal kenabiannya. Maka Allah telah memerintahkan baginda untuk membaca untuk dirinya sendiri, dan tidak pula menyuruh baginda untuk menyampaikan. Kemudian diturunkan kepadanya “يا أيها المدثر . قم فأنذر”. Dengan itu, baginda menjadi nabi dengan “اقرأ” (96:1) dan memberinya risalah (kerasulan) dengan “يا أيها المدثر” (74:1). Allah kemudiannya menyuruh baginda memberi peringatan kepada keluarga terdekat, seterusnya bangsa arab di sekelilingnya, seterusnya bangsa arab seluruhnya dan akhirnya memberi peringatan kepada seluruh alam.”

(Petikan Zaadul Maad – Ibn Qayyim)

Rasulullah menyaksikan kebenaran lantas melaksanakan tanggung jawab dakwah. Tidak ada suatu pun yang mampu menghalang baginda daripada melakukan dakwah.

PARA RASUL DIBERI 2 PILIHAN

Demikianlah Allah letakkan tanggungjawab ini kepada para rasul yang telah dipilih untuk menyampaikan risalahNya dan memastikan syahadah ini sampai kepada hamba-hambaNya. Jadi para rasul terpaksa berhadapan dengan segala tanggungjawab ini…

Tiada yang dapat menyelamatkannya melainkan  melaksanakan Syahadatul Haq…

قُلْ إِنِّي لَنْ يُجِيرَنِي مِنَ اللَّهِ أَحَدٌ وَلَنْ أَجِدَ مِنْ دُونِهِ مُلْتَحَدًا (٢٢)إِلا بَلاغًا مِنَ اللَّهِ وَرِسَالاتِهِ وَمَنْ يَعْصِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَإِنَّ لَهُ نَارَ جَهَنَّمَ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا (٢٣)

(22) Katakanlah lagi; “Sesungguhnya aku, tidak sekali-kali akan dapat diberi perlindungan oleh sesiapapun dari azab Allah, dan aku tidak sekali-kali akan mendapat tempat perlindungan selain daripadanya, (23) kecuali dengan menyampaikan wahyu dari Allah dan risalahNya , dan sesiapa yang menderhaka kepada Allah dan ingkarkan akan RasulNya, maka sesungguhnya disediakan baginya neraka Jahannam, di dalamnya selama-lamanya.”

(Al-Jin 72 : 22-23)

Cukuplah Nabi Yunus a.s. sebagai amaran…

فَاصْبِرْ لِحُكْمِ رَبِّكَ وَلا تَكُنْ كَصَاحِبِ الْحُوتِ إِذْ نَادَى وَهُوَ مَكْظُومٌ

Maka bersabarlah menerima ketentuan Tuhanmu, dan janganlah engkau bersikap seperti orang yang telah ditelan  ikan yu (Nabi Yunus a.s.), ketika beliau berdoa merayu dengan keadaan sesak sebak terkurung dalam perut ikan.

(Al-Qalam 68 : 48)

وَذَا النُّونِ إِذْ ذَهَبَ مُغَاضِبًا فَظَنَّ أَنْ لَنْ نَقْدِرَ عَلَيْهِ فَنَادَى فِي الظُّلُمَاتِ أَنْ لا إِلَهَ إِلا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ

Dan (sebutkanlah peristiwa) Zun-Nun, ketika ia pergi (meninggalkan kaumnya) dalam keadaan marah, yang menyebabkan ia menyangka bahawa Kami tidak akan mengenakannya kesusahan atau cubaan; (setelah berlaku kepadanya apa yang berlaku) maka ia pun menyeru dalam keadaan yang gelap-gelita dengan berkata: “Sesungguhnya tiada Tuhan (yang dapat menolong) melainkan Engkau (Ya Allah)! Maha suci Engkau (daripada melakukan aniaya, tolongkanlah daku)! Sesungguhnya Aku adalah dari orang-orang yang menganiaya diri sendiri”.

(An-Nahl 68 : 87)

Tidaklah cukup alasan yang boleh diberikan kepada Allah dengan mengatakan kamu marah, kamu bosan, kamu lalai, kamu putus asa, kamu terasa hati atau kamu sedih…dan kamu menyangka Allah akan menerima alasan tersebut. Bahkan tanggung jawab itu masih bertenggek di bahu kamu, ia masih belum beredar pergi sehingga ia terlaksana.

Ingatlah! Kamu akan dipersoal sepertimana para rasul

فَلَنَسْأَلَنَّ الَّذِينَ أُرْسِلَ إِلَيْهِمْ وَلَنَسْأَلَنَّ الْمُرْسَلِينَ

Maka sesungguhnya Kami (Allah) akan menyoal umat-umat yang telah diutuskan (rasul-rasul) kepada mereka, dan sesungguhnya Kami akan menyoal juga rasul-rasul itu.

(Al-A’raf 7 : 6)

Maka tiada sesiapa pun yang akan terlepas daripada tanggung jawab ini, tanggung jawab setelah mendapat kebenaran.

bersambung…

Abu Muhammad

Waterford

Advertisements
Posted in: Aktiviti, Fikrah