ENTER a new BEGINNING

Posted on January 8, 2008

0


KeHIDUPan telah berMULA dari perMULAannya

Dalam kehidupan di dunia, manusia telah merekacipta pelbagai alat demi manfaat diri mereka dalam kerja-kerja seharian. Penciptaan alat yang tak punya tujuan atau fungsi, dan tiada manfaat adalah sia-sia dan buang masa, tenaga serta modal. Begitulah juga manusia, hakikatnya mereka diciptakan oleh Pencipta manusia dengan tujuan yang pasti. Atau adakah kita dicipta sia-sia?

أَفَحَسِبْتُمْ أَنَّمَا خَلَقْنَاكُمْ عَبَثًا وَأَنَّكُمْ إِلَيْنَا لا تُرْجَعُونَ

“Maka apakah kamu mengira bahawa Kami menciptakan kamu main-main (tanpa ada maksud) dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami?” (Al-Mukminun 23:115)

Ya! Sesungguhnya Allah Taala menciptakan manusia bukan dengan sia-sia dan Dia tidak akan membiarkannya begitu sahaja.

Sesungguhnya setiap penciptaan anggota badan manusia ada hikmahnya, mata, mulut, hidung, tangan, kaki, jantung, hati, peluh, bulu mata, air liur, semuanya ada tugas-tugasnya. Dan tugas-tugas ini sama sahaja bagi semua bangsa walaupun mereka berada pada masa dan tempat yang berbeza serta berlainan generasi. Pembentukan diri yang terdiri daripada jasad, jiwa, roh dan akal, merupakan hakikat yang dikongsi bersama semua manusia tidak kira warna kulit, geografi, dan masa. Dan sekiranya pembentukan manusia adalah sama, fitrahnya akan sama, maka hikmah di sebalik penciptaan mereka mestilah sama dan tidak terikat dengan masa, tempat, pangkat, kekayaan, kemiskinan, ilmu atau kejahilan.

Hikmah penciptaan manusia adalah berkaitan dengan asal fitrah dan pembentukan dirinya

فَأَقِمْ وَجْهَكَ لِلدِّينِ حَنِيفًا فِطْرَةَ اللَّهِ الَّتِي فَطَرَ النَّاسَ عَلَيْهَا لا تَبْدِيلَ لِخَلْقِ اللَّهِ ذَلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لا يَعْلَمُونَ

“(Turutlah terus) fitrah yang telah ditetapkan oleh Allah, iaitu fitrah yang Allah ciptakan manusia; tidaklah patut ada sebarang perubahan pada ciptaan Allah itu.” (Ar-Rum 30:30)

إِنَّمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا لَعِبٌ وَلَهْوٌ وَإِنْ تُؤْمِنُوا وَتَتَّقُوا يُؤْتِكُمْ أُجُورَكُمْ وَلا يَسْأَلْكُمْ أَمْوَالَكُمْ

“Sesungguhnya kehidupan dunia hanyalah permainan dan senda gurau. Dan jika kamu beriman serta bertaqwa, (maka) Allah akan memberikan pahala kepadamu, dan Dia tidak meminta harta-hartamu.” (Muhammad 47: 36)

Jika kita renung dan lihat pada kehidupan seharian kita di dunia sahaja, kita tidak akan temui apa-apa hikmah di sebalik kewujudan diri kita. Jika kita fikir bahawa kewujudan kita ini untuk:

Kehidupan; persoalannya, kenapa kita mati?

Pekerjaan; persoalannya, ke mana pula tujuan pekerjaan kita itu? kenapa kita menjadi lemah dan akhirnya mati?

Kenikmatan; persoalannya, kenapa kenikmatan itu sementara dan luput dengan segera? Mengapa kita penat dan mati?

Pembangunan; persoalannya, kenapa ia musnah, hancur atau ditinggalkan semua binaan itu setelah manusia mati?

Mengapa adanya pergantian generasi? Kenapa adanya datang dan pergi generasi ini dan sentiasa bertukar?

أَلَمْ يَرَوْا كَمْ أَهْلَكْنَا قَبْلَهُمْ مِنَ الْقُرُونِ أَنَّهُمْ إِلَيْهِمْ لا يَرْجِعُونَ

“Tidakkah mereka mengetahui berapa banyak umat yang telah Kami binasakan sebelum mereka? Umat yang telah binasa itu tidak kembali lagi kepada mereka” (Yassin 36: 31)

Kenapa Aku di Sini?

Aqal manusia yang terbatas tidak dapat memikirkan hikmah di sebalik kewujudannya di dunia. Namun, Allah yang Maha Mengasihani hamba-hambaNya telah memberikan jawapan bagi persoalan ini di dalam KitabNya.

“Tidak Aku ciptakan jin dan manusia kecuali untuk menyembahKu.” (Az-Dzaariyat 51:56)

“Ingatlah ketika tuhanmu berfirman kepada para malaikat: Sesungguhnya aku hendak menjadikan seorang khalifah di atas muka bumi ini.” (Al-Baqarah 2:30)

Telah jelas keterangan dari Tuhan dan risalah RasulNya. Manusia yang mengenali dirinya akan memilih jalan hidupnya dengan pandangan hati yang tunduk kepada pandangan Ilahi.

Umat Islam sewajarnya memahami tujuan hidupnya, lalu dengan yakin mengatakan:

“Inilah aku! Aku seorang muslim, Aku hamba Tuhanku, Aku khalifahnya di muka bumi ini.”

Telah jelas tujuan hidup bagi seorang muslim yang mengenali dirinya, lantas ia mengembalikan solatnya, amal ibadahnya, hidupnya dan matinya kepada Tuhannya, sebagaimana seruan Pencipta alam semesta,

قُلْ إِنَّ صَلاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

“Katakanlah: ‘Sesungguhnya solatku dan ibadahku, hidupku dan matiku, hanyalah untuk Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam’.” (Surah Al-An’am 6: 162)

Sebaliknya, mereka yang kealpaan dan kekeliruan, termangu-mangu bertanya dirinya sendiri, “Siapakah aku?”, dirinya menjawab sendiri, “Kaulah manusia, inilah duniamu, inilah kediamanmu.” Lantas tertawalah syaitan kerana melihat mereka yang terpedaya dengan Al-Hawa yang menghuni jiwa manusia. Golongan manusia ini keliru antara nilai dunia dan akhirat. Akhirnya mereka terpesona dengan dunia, bermati-matian untuk terus hidup dalam dunia, kehidupan mereka hanyalah dunia.

…وَالَّذِينَ كَفَرُوا يَتَمَتَّعُونَ وَيَأْكُلُونَ كَمَا تَأْكُلُ الأنْعَامُ وَالنَّارُ مَثْوًى لَهُمْ

“..dan orang-orang kafir menikmati kesenangan di dunia serta mereka makan minum sebagaimana binatang-binatang ternak makan minum, sedang nerakalah menjadi tempat tinggal mereka.” (Surah Muhammad 47: 12)

Siapakah yang rugi di antara mereka?

…قُلْ هَلْ يَسْتَوِي الَّذِينَ يَعْلَمُونَ وَالَّذِينَ لا يَعْلَمُونَ إِنَّمَا يَتَذَكَّرُ أُولُو الألْبَابِ

“…Katakanlah: “Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?” Sesungguhnya orang-orang yang dapat mengambil pelajaran dan peringatan hanyalah orang-orang yang berakal sempurna.” (Surah Az-Zumar 39: 9)

“Sungguh telah rugilah orang-orang yang telah mendustakan pertemuan mereka dengan Allah; sehingga apabila kiamat datang kepada mereka dengan tiba-tiba, mereka berkata: “Alangkah besarnya penyesalan kami terhadap kelalaian kami tentang kiamat itu!”, sambil mereka memikul dosa-dosa di atas punggungnya. Ingatlah, amatlah buruk apa yang mereka pikul itu.” (Al-An’am 6: 31)

Hanya Islam sajalah yang dapat menyelamatkan kita. Hanya dengan memahami tujuan-tujuan kita dijadikan, barulah kita dapat mendalami apa sebenarnya yang dikatakan melakukan sesuatu kerana Allah, bagaimana maksudnya menjadikan segala sesuatu dalam kehidupan seharian untuk Allah.

Antara Muslim pada nama atau Muslim sebenar

Muslim pada nama

Manusia yang mengaku muslim namun tidak jelas akan tujuan hidupnya adalah muslim pada nama. Hakikatnya mereka jahil tak ubah seperti jahilnya si kafir, mereka berpaling tak ubah berpalingnya si kafir, mereka tidak hirau sebagaimana lalainya si kafir. Muslim yang mengetahui tujuan penciptaannya namun terpedaya dengan al Hawa dan terpesona dengan dunia, inilah manusia yang leka, manusia yang tewas dan rugi.

Muslim yang Sebenar

“نحن مسلمون قبل كل شيء,” itulah kita, kita Muslim sebelum segala sesuatu, manusia yang menyerah diri kepada Allah. Menyerahkan diri dan dunianya kembali kepada Pencipta.

Antara Muslim yang Belajar atau Pelajar Muslim

Barangsiapa yang memahami hakikat kewujudannya maka dia akan menjadikan matlamatnya di dunia hanyalah untuk mengambil bekalan menuju akhirat. Dunia adalah medan untuk berbakti mentaati Allah dan mencari keredhaanNya. Seluruh hidupnya baik ilmu, perniagaan, harta, keluarga, masa dan waktu serta pemikirannya dicurahkan untuk tujuan mentaati Allah. Cita-citanya jauh lebih tinggi, tidak terbatas dalam dunia fana ini, tapi merupakan akhirat yang kekal abadi.

Pelajar Muslim vs Muslim yang belajar… Bagi sesetengah orang, mungkin ini hanyalah mainan bahasa, tetapi apa yang ingin disampaikan di sini ialah kepentingan seseorang pelajar itu mengetahui apa yang menjadi keutamaan hidupnya. Kita muslim sebelum sesuatu, termasuklah sebagai seorang pelajar. Menjadi seorang pelajar merupakan sub kepada menjadi seorang muslim. Maka tugas-tugasan seorang pelajar tidak akan pernah mengatasi ataupun melengahkan kita daripada tugas-tugasan seorang muslim – hamba dan khalifah.

Muslim yang Belajar

‘Muslim yang belajar’ melihat pelajarannya sebagai alat untuk menjadi seorang muslim. Dia mengejar ilmu dan kefahaman semata-mata untuk memahami dan mendalami hakikat kewujudannya. Dia melihat dirinya sebagai potensi yang akan membangunkan ummah dan mengembalikan kegemilangan Islam.

Pelajar Muslim

Sementara itu, sepertimana setiap manusia yang berusaha mencari ilmu demi menjamin masa depan dunianya, ‘pelajar muslim’ pun turut sama berusaha hanya atas desakan yang sama. Besarnya cita-cita seorang pelajar diutamakan dahulu, manakala ‘Muslim’nya adalah kedua. Malah solat dan doanya adalah juga meminta-minta agar tercapai hasratnya sebagai seorang pelajar. Solat hajatnya penuh tangisan, sujudnya cukup rendah hati hampir hanya setiap kali menjelang hari-hari peperiksaan.

Tak hirau untuk Islam dari segi perbualannya, tak peduli untuk islam dari segi hobi masa lapangnya, cara duduknya, cara makannya, masuk tandas, keluar tandas, tidur dan bangunnya semua boleh jadi sama saja dengan pelajar-pelajar bukan beragama Islam.

Sedangkan membuang duri dari jalan laluan pejalan adalah Islam, senyuman kepada sesama insan adalah Islam, membaca doa sebelum dan selepas makan adalah Islam, dengan syarat kita mengambil Islam sebagai cara hidup kita dan bukan hanya pada nama dan kad pengenalan. Kita tidak mahu menjadi orang yang hanya menyembah Allah di tepi sahaja (ingat Allah waktu susah sahaja dan tidak penuh keyakinan)

وَمِنَ النَّاسِ مَنْ يَعْبُدُ اللَّهَ عَلَى حَرْفٍ فَإِنْ أَصَابَهُ خَيْرٌ اطْمَأَنَّ بِهِ وَإِنْ أَصَابَتْهُ فِتْنَةٌ انْقَلَبَ عَلَى وَجْهِهِ خَسِرَ الدُّنْيَا وَالآخِرَةَ ذَلِكَ هُوَ الْخُسْرَانُ الْمُبِينُ

“Dan di antara manusia ada orang yang menyembah Allah dengan berada di tepi; maka jika memperoleh kebajikan, tetaplah ia dalam keadaan itu, dan jika ia ditimpa oleh suatu bencana, berbaliklah ia ke belakang. Rugilah ia di dunia dan di akhirat. Yang demikian itu adalah kerugian yang nyata.” (Al-Hajj 22:11)

Mari Melangkah: A New Beginning

Setelah mengetahui hal-hal ini, perlulah kita langkah ke hadapan dan mulakan penghidupan yang baru, yang sepatutnya kita lakukan sejak dulu.

Adakah kehidupanku yang lalu salah?

Ini persoalan yang hanya boleh dijawab oleh diri kita sendiri, kita nilai diri kita, muhasabah dan keluarlah dengan satu rumusan adakah kita betul-betul berpuas hati dengan kehidupan kita dulu. Jika ya, bersyukurlah, dan kita maju selangkah lagi untuk memperbaiki apa yang sudah betul, tapi jika kita masih ragu-ragu, ayuh mulakan langkah, kembali kepada fitrah islamiah yang kita yakini akan menyelamatkan kita.

Enter A New Beginning

What Melangkah masuk kepada satu permulaan yg baru. Akulah muslim yang belajar. Faham dan yakin dengan tujuanku, hidupku untuk Allah

Why Kita tidak mahu jadi golongan yg tewas dan rugi, bahkan mahu menjadi golongan yg menang di sisiNya

When Sekarang! Kerana peluang mungkin hanya sekali. Dan kerana entah bila pengakhiran kita di dunia ini.

Where Bermula dari dalam diri

How Tarbiyah.

Kerana musuh manusia telah bersumpah:

قَالَ فَبِمَا أَغْوَيْتَنِي لأقْعُدَنَّ لَهُمْ صِرَاطَكَ الْمُسْتَقِيمَ

ثُمَّ لآتِيَنَّهُمْ مِنْ بَيْنِ أَيْدِيهِمْ وَمِنْ خَلْفِهِمْ وَعَنْ أَيْمَانِهِمْ وَعَنْ شَمَائِلِهِمْ وَلا تَجِدُ أَكْثَرَهُمْ شَاكِرِينَ

“Iblis berkata: Oleh kerana Engkau (wahai Tuhan) menyebabkan daku tersesat (maka) demi sesungguhnya aku akan mengambil tempat menghalangi mereka (dari menjalani) jalanMu yang lurus. Kemudian aku datangi mereka, dari hadapan mereka serta dari belakang mereka, dan dari kanan mereka serta dari kiri mereka dan Engkau tidak akan dapati kebanyakan mereka bersyukur.” (Al-A’raf 7: 16-17)

Walau bagaimanapun, janji Allah:

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal soleh, Tuhan mereka akan memimpin mereka dengan sebab iman mereka yang sempurna itu. (Mereka masuk ke taman yang) sungai-sungainya mengalir di bawah tempat kediaman mereka di dalam Syurga yang penuh nikmat.” (Yunus 10: 9)

“Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh (berjihad) kerana memenuhi kehendak agama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan) dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya.” (Al-Ankabut 29:69)

“Dan jika kamu diganggu oleh satu gangguan dari syaitan, rnaka mohonlah perlindungan kepada Allah, kerana sesungguhnya Allah itu Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (Fussilat 41: 36)

Perjalanan untuk mencapai janji Allah ini harus bermula di sini… dalam diri sendiri. Insan di sebalik cermin…

Bukalah minda kita… kerana cahaya mentari takkan tembus ke tempurung…

Bukalah hati kita… kerana tarbiyah adalah buat hati yang mahu menerima…

Selaganya harus bermula dengan tarbiyyah

Advertisements
Posted in: Fikrah