Syumulnya Agamaku: الاسلام نظام شامل

Posted on October 15, 2007

0


Islam adalah Ad-Din yang Sempurna

 …الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الإسْلامَ دِينًا … 

“… pada hari ini, Aku telah sempurnakan bagi kamu agama kamu, dan Aku telah cukupkan nikmatKu kepada kamu, dan Aku telah redakan Islam itu menjadi agama untuk kamu…” (Al-Maidah 5: 3)

Tiada agama di sisi Allah yang hanya menyediakan sistem hidup untuk akhirat sahaja, sebaliknya agama lain yang bukan dari Allah diserahkan tanggungjawab untuk menyediakan sistem hidup kepada dunia.[1] 

  

أَفَغَيْرَ دِينِ اللَّهِ يَبْغُونَ وَلَهُ أَسْلَمَ مَنْ فِي السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ طَوْعًا وَكَرْهًا وَإِلَيْهِ يُرْجَعُونَ 

“Patutkah sesudah (mengakui dan menerima perjanjian) itu, mereka mencari lain dari agama Allah? padahal kepadaNyalah tunduk taat sekalian makhluk yang ada di langit dan di bumi, sama ada dengan sukarela ataupun terpaksa, dan kepadanya lah mereka dikembalikan.” (Ali Imran 3: 83) 

Seluruh alam telah mengakui kekuasaan Allah dan akur patuh di bawah naungan Dinul-Islam. Hakikatnya setiap makhluk dalam alam semesta tidak mampu melarikan diri dari sistem Ilahi. Begitu juga makhluk yang bernama ‘manusia’. Baik jasad dan ruhnya, kedua-duanya adalah ciptaan Allah yang mulia. Hakikat insan adalah fitrah, kerana ia datang dari hembusan Ilahi yang menghidupkannya.

 ثُمَّ سَوَّاهُ وَنَفَخَ فِيهِ مِنْ رُوحِهِ …

 “Kemudian ia menyempurnakan kejadiannya, serta meniupkan padanya: roh ciptaanNya…” (As-Sajadah 32: 9) 

Manusia adalah manusia juga seperti semenjak ia dijadikan. Ia memerlukan satu ‘Aqidah’ yang dapat menjaga hatinya yang terpancar daripadanya berbagai konsep dan yang akan memberinya satu tafsiran yang menyeluruh tentang hidupnya dan tentang alam sekitarnya dan tentang hubungannya dan hubungan alam dengan Penciptanya yang Maha Tinggi.[2] 


[1] “Mustaqbal Lihazadin”

[2] “Mustaqbal Lihazadin”

Advertisements
Posted in: Fikrah