Bekal Menghadapi Nafsu

Posted on October 10, 2007

0


Kekuatan dalam Memerangi Hawa Nafsu[1]

Hati akan menjadi benteng yang kuat dalam memerangi hawa nafsu sekiranya hati itu hidup, lembut, bersih dan cekal.

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ اللَّهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ وَإِذَا تُلِيَتْ عَلَيْهِمْ آيَاتُهُ زَادَتْهُمْ إِيمَانًا وَعَلَى رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُونَ

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu (yang sempurna imannya) ialah mereka yang apabila disebut nama Allah (dan sifat-sifatnya) gementarlah hati mereka; dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, menjadikan mereka bertambah iman, dan kepada Tuhan mereka jualah mereka berserah.” (Al-Anfal 8: 2)

Sebaliknya apabila hati apabila sudah kufur dan kotor maka ia sudah tidak mampu melindungi diri bahkan ia sudah buta dan mudah terpedaya.

…فَإِنَّهَا لا تَعْمَى الأبْصَارُ وَلَكِنْ تَعْمَى الْقُلُوبُ الَّتِي فِي الصُّدُورِ

“…(tetapi kalaulah mereka mengembara pun tidak juga berguna) kerana keadaan yang sebenarnya bukanlah mata kepala yang buta, tetapi yang buta itu ialah mata hati yang ada di dalam dada.” (Al-Hajj 22: 46)

Maka ia juga tidak mampu memahami ayat-ayat Allah.

أَفَلا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ أَمْ عَلَى قُلُوبٍ أَقْفَالُهَا

“(Setelah diterangkan yang demikian) maka adakah mereka sengaja tidak berusaha memahami serta memikirkan isi Al-Quran? atau telah ada di atas hati mereka kunci penutup (yang menghalangnya daripada menerima ajaran Al-Quran)?” (Muhammad 47: 24) 2. ‘Aqal yang dapat melihat dan mempunyai daya memahami sesuatu, membezakan dan dapat menyimpan sesuatu fahaman dan ilmu. Kita memerlukan ma’rifah dengan mengenali diri, mengenal Tuhan, mengenal dunia dan mengenal akhirat.

Kita memerlukan ilmu untuk menempuh jalan kepada Allah, mendekatkan diri kepada Allah dan mengetahui apa yang akan menjauhkan diri daripadaNya.

[2] … إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ…

“..sebenarnya yang menaruh bimbang dan takut (melanggar perintah) Allah dari kalangan hamba-hambaNya hanyalah orang-orang yang berilmu.“ (Faathir 35: 28)

مَنْ يُرِدِ اللّهُ بِهِ خَيْراً يُفَقّهْهُ فِي الدّينِ

“Sesiapa yang Allah kehendaki kebaikan baginya, diberi fahamkannya dalam agama.” (Sahih Bukhari dan Muslim)

Sesiapa yang melakukan maksiat dan mengingkari Allah maka pada ketika itu, ‘aqal sudah tidak berperanan lagi, sudah tidak mampu memandu ke arah kebenaran.

من قارف ذنبا فارقة عقل لايعود اليه أبدا

“Sesiapa yang melakukan dosa maka bercerailah aqalnya dari dirinya, ia tidak akan kembali kepadanya buat selama-lamanya.” (Hadith)


[1] “Apa Erti Saya Menganut Islam”[2] “Tazkiyatun Nafs”

Advertisements
Posted in: Tazkiyatun Nafs